Juni 30, 2022

Al Muktabar ; Provinsi Banten Miliki Pengangguran Terbanyak Nasional Itu Hal Klasik

1 min read

Pj. Gubernur Banten Al Muktabar

Provinsi Banten menempati posisi teratas dengan tingkat pengangguran terbuka (TPT) terbanyak dibandingkan provinsi lainnya di Indonesia. Berdasarkan data dari Badan Pusat Statistik (BPS), TPT Banten sebesar 8,53 persen, turun dari Februari 2021 yang mencapai 9,01 persen.

Namun, masih lebih tinggi dibanding Februari 2020 sebesar 7,99 persen. Pada Februari tahun lalu, Banten menempati peringkat kedua provinsi dengan TPT tertinggi setelah Kepulauan Riau.

Menanggapi tingginya angka pengangguran tersebut, Penjabat (Pj) Gubernur Banten Al Muktabar mengatakan, persoalan pengangguran menjadi hal klasik.

Menurut Al Muktabar, Banten kini menjadi daerah untuk mengadu nasib para pendatang dari berbagai penjuru daerah di Indonesia untuk mencari pekerjaan. Meski begitu, Pemprov Banten berbagai upaya untuk menekan angka pengangguran tersebut dengan berbagai strategi dan program yang akan dilakukan.

“Meskipun itu klasik, selalu mediskusikan basis data. Banten itu area saudara kita se-Indonesia mengadu nasib mencari pekerjaan. Ada beberapa dari mereka saat mendapatkan pekerjaan tidak melapor lagi sudah bekerja,” ujar Muktabar.

Di samping itu, Muktabar akan mengunjungi kawasan industri untuk meminta perusahaan memprioritaskan tenaga kerjanya warga lokal Banten. “Peraturan perundangan-undangan bahwa menggunakan saudara di sekitar menjadi keharusan,” ujar Muktabar.

Saat ini, ia menyebut bahwa 40 persen pembiayaan APBD Provinsi Banten untuk dibelanjakan produk lokal melalui UMKM. Hal itu, kata Muktabar, akan berdampak pada bertambahnya lapangan pekerjaan baru dari sektor UMKM.

Selain itu, program link and match vokasi juga terus dilakukan untuk meningkatkan produktivitas sumber daya manusia (SDM) di Banten. Menurutnya, program tersebut menjadi fokus Pemprov Banten agar lulusan baru dapat langsung bekerja sesuai keahlian yang dibutuhkan industri. (Source: Kompas)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *